Penampakan Sehabis Sahur

Kejadian ini terjadi beberapa tahun yang sudah lewat, dan menariknya ini terjadi didalam bulan Ramadhan. Saat itu kami sekeluarga baru selesai makan sahur bareng sekitar jam tiga atau setengah empatan, sedangkan diluar masih hujan agak rintik-rintik, maklum semalaman daerah saia di Banjarmasin diguyur ujan tapi gak begitu lebat.

Karena udah kenyang saia sama abang saia yg paling tua boro-boro masuk kamar buat tidur lagi. hehehe, maklum deh cuacanya dingin banget, kan nikmat banget tuh kalo tidur²an. Walaupun bapak saia sudah mengingatkan, kalo kelar sahur jangan tidur dulu. mending nonton tv kek sambil nunggu waktu sholat subuh, tapi kami cuek aja. Kamar kami terletak paling deretan kamar yang paling belakang (ada 3 kamar yang berderet, paling ujung adalah kamar kami) bersebelahan dengan kamar mandi.

Sesampainya di kamar, kami memang gak tidur langsung, tapi ngobrol macem-macem dulu sambil sesekali tertawa sambil rebahan diranjang. Ranjang saya bersebelahan dengan lemari pakaian, sedangkan ranjang abang saia itu berada diseberang ranjang saia, kurang lebih jaraknya 80-90 centi-an dan sama² menghadap dinding kamar sebelah. Nah. setelah beberapa saat ngobrol. kami berdua terdiam, saia sendiri ngerasa ada yg sedang perhatikan pembicaraan kami, dan mungkin abang saia juga punya feeling yang sama.

Diantara keheningan kami itu, tiba² dari arah dinding kamar sebelah yang kami hadapi, muncul sesosok bayangan. saia sama abang terbelalak, namun kagak bisa ngomong apa². Sesosok bayangan itu jelas sekali. seorang pria namun pake jubah item menutupi seluruh badan dia!! bused.!! namun dia kagak ngomong apa². (bayangin ndiri deh. gimana kalo dia ngomong, kayaknya saia bakal terkencing-kencing dicelana). Jelas sekali terlihat dia terbang melayang diantara ranjang saia dan ranjang abang saia dengan jubah yang melambai-lambai, dan akhirnya bayangan tersebut menabrak dinding kamar disamping kepala kami yang sedang rebahan. namun yang saia liad dengan mata kepala saia sendiri, tuh makhluk kayaknya bisa nembus dinding gitu. Sewaktu dia lewat disamping saia, kerasa banget angin dingin yang (mungkin) merupakan efek dia terbang pake jubah dan jaraknya sangat dekat dengan posisi kami tidur.

Abis itu. saya lirik kesamping, coba ngeliad ke abang saia. Eh. dia keliatan ketakutan trus nutup muka pake guling.

Satu hal yang terlintas dalam kepala saya, mungkin dia cuman ngingetin, bahwa abis sahur emang bagusnya memperbanyak ibadah, coz waktu sesudah sahurkan masih termasuk sepertiga malam yang akhir.

2 responses to “Penampakan Sehabis Sahur

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s