“Tsukumo-gami” Hantu-hantu Jepang yang unik


Jepang emang kaya akan teknologi and inovasi. Hampir tiap taon, selalu aja ada inovasi anyar yang makin mempermudah idup manusia, jadi kagak usah heran kalo dalam waktu singkat evolusi besar-besaran terjadi pada alat kehidupan sehari-hari. Perabotan dan peralatan yang awalnya didesain sederhana , sekarang justru hadir dengan keunggulannya masing-masing. Jadi gak aneh kalo benda-benda yang dulu pernah dipake dalam waktu lama ujung-ujungnya malah dianggep jadul or kuno. Nggak sedikit orang-orang yang tetep naro barang-barang lawasnya di rumah, walopun gak kepake lagi. akhirnya lama kelamaan tuh barang mulai kotor, berdebu, rusak dan akhirnya jadi rongsokan yang gak berguna.

Masyarakat jepang percaya, kalo benda-benda itu didiemin gitu aja tanpa pernah dipake (atau minimal dirawat lah…) lagi bakalan jadi medium empuk mahluk halus buat bersemayam didalemnya. Mahluk halus yang ngerasukin benda itu, biasanya yang punya “kesamaan nasib” ama benda-benda itu sendiri. misalnya terbuang, dilupain dan gak dipeduliin lagi. mungkin mahluk halus ini beranggapan kalo benda yang udah dipake lama ama, berarti telah mengabdi juga ama pemiliknya. Dan kalo dibuang gitu aja tanpa perlakuan layak, maka otomatis mereka bakal “sewot” atawa “marah”. Kondisi kayak gini yang ngebuat mahluk halus jadi betah tinggal didalemnya. Dan kalo ini akhirnya kejadian, benda-benda itu berubah menjadi youkai (dedemit) yang disebut Tsukumo-gami.

Dalam kepercayaan agama Shinto, segala hal yang ada di muka bumi ini, mau yang idup ataupun yang mati, sama-sama punya potensi jadi tempat bersemayam lelembut. Dengan kata laen benda apapun bisa jadi Tsukumo-gami. Mulai dari alat musik kuno, lampion, pakean, patung, payung, mesin ketik ampe maenan anak, semuanya punya potensi buat jadi Tsukumo-gami kalo gak pernah digunain. Tapi itu belom seberapa, lebih parah lagi kalo yang jadi Tsukumo-gami itu senapan, pisau, kampak, dan alat-alat berbahaya laennya. Keberadaan Tsukumo-gami sendiri bener-bener ngeganggu. Mereka hobi banget bikin keributan-keributan atau nggak ngejailin dengan tujuan nyari perhatian. Tsukumo-gami bakal meluapkan perasaan terlantarnya pada sang majikan supaya diperhatiin lagi.
Hantu payung kara-kasa adalah salah satu jenis Tsukumo-gami yang paling beken. Pada masa Heian, konon pernah terjadi Hyakki Yagyo (pawai/parade mahluk halus pas malem hari), dimana sejumlah benda berhantu melakukan Long March (cailah…gaya banget) di penjuru Heiankyo (sekarang dikenal dengan nama Kyoto), dan sempet ngelakuin aksi terror di berbagai tempat termasuk pusat pemerintahan Jepang yang waktu itu berpusat di Kyoto. Dan menurut legenda , benda ini kemudian ilang memasuki rerimbunan hutan di pegunungan. Dikabarkan mereka membentuk komunitas yang damai di sana, tanpa embargo, tanpa pemadaman bergilir, dan tanpa rasa khawatir akan ledakan tabung elpiji ukuran 3kg. (iyah, emang gak nyambung.)
Jalanan yang dulu dijadiin tempat pawai lelembut ini sampe sekarang masih ada di Kyoto, namanya Ichijo-dori. Dulu jalan ini gak cuma dijadiin jalur transportasi umum doang, tapi juga sekaligus menjadi garis tapal batas antara kaum perkotaan dan perkampungan kumuh. Dan sekarang di sekitar situ juga ada kuil yang dikhususin buat nyimpen jarum, kacamata, dan benda laennya yang pernah dianggap berjasa membantu manusia. Soalnya, berdasarkan kepercayaan animisme keagamaan Jepang, itu kuil sengaja dibikin khusus buat ngehargain seklaigus ngehormatin benda-benda keramat tersebut.

Bisa keroyokan atau nggak sendiri-sendiri, caranya bisa dengan ngehasilin bunyi-bunyian gaduh (kalo tuh benda bisa ngeluarin bunyi), menari, jejeritan, ketawa-ketawa gak jelas, atau apapun yang pokoknya bisa bikin orang merinding. Mereka yakin hanya dengan nampakin diri, manusia udah cukup buat dibikin lari pontang-panting gak karuan. Namun yang perlu diwaspadain kalo Tsukumo-gami udah ngumpulin sesamanya trus ngelakuin Long march kayak yang udah kejadian di Kyoto, bisa jadi mereka emang pengen ngelampiasin perasaan marah n’ kecewanya ampe kudu ngumpulin “pengikut” sebanyak mungkin (belakangan cara ini diikutin ama pejabat kita kalo lagi masa pemilihan…).
Kalo agan percaya ama mitos ini, cara terampuh buat ngelindungin diri adalah dengan cara terus ngerawat barang kepunyaan sebaik mungkin. Mungkin agan-agan sekalian pernah punya Mp3 atau Walkman kesayangan yang dulunya pernah jadi barang ngetrend tapi sekarang udah ketinggalan jaman ampe dibiarin kagak dirawat. Walopun begitu, tolong tetep dijaga dan dirawat dengan baik, karena barang yang udah ditelantarin tapi masih disimpen di rumah bisa jadi tempat yang nyaman bagi para lelembut untuk kemudian menyulapnya menjadi Tsukumo-gami.

Ningyo-Kuyo. Upacara khusus buat boneka. Di upacara ini, masyarakat Jepang akan datang rame-rame ke kuil sambil ngebawa Boneka atau maenan figure sejenis yang udah disimpen bertaon-taon lamanya buat kemudian dibakar. Tapi gak sembarang dibakar lho, cara ngebakarnya kudu pake ritual keagamaan khusus. Gunanya, supaya tuh boneka gak bakal dijadiin tempat bersemayam mahluk halus dikemudian hari. Ampe sekarang upacara yang satu ini masih eksis lho di Jepang.

Macam-macam Tsukumo-gami :
-Bakezori : Sendal Jerami
-Karakasa : Payung
-Chochinobake : Lentera/lampion
-Ittan-momen : Kain Katun
-Biwa Yanagi : biwa [Kecapi Yang Berasal Dari jepang]
-Furu-utsubo: Guci Tua
-Shirouneri : kelambu nyamuk yang dibuang atau kain berdebu.
– Jotai: kain tersampir dari layar lipat
– Morinji no okama : Teko Teh
– Ungaikyou: Cermin
-Kyourinrin: Gulungan dan Kertas
– Zorigami: Jam Dinding Tua
– Ichiren-Bozu : Semacam Tasbih atau alat berdoa’a
– Yamaoroshi : Saringan atau parut
– Abumi-guchi: sanggurdi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s