Popok Untuk Kouka

Saijo-san adalah ibu dari seorang putri, Kouka, yang sekarang berumur 1 tahun 4 bulan. Dia bercerita tentang hari ketika gempa terjadi.

“Kouka sedang tidur siang di rumah di kota Minamisanriku ketika gempa terjadi. Saya bergegas membawa Kouka berlari keluar rumah karena gempa berguncang cukup lama. Saya pun langsung berpikir tsunami akan datang, jadi saya cepat-cepat mengumpulkan kebutuhan sehari-hari Kouka dan berlari mencari tempat pengungsian seperti yang biasa saya lakukan dalam latihan darurat tsunami.

Ketika saya melihat tsunami tersebut datang menghampiri dengan begitu cepatnya, secara naluri saya menyadari bahwa saya tidak akan bisa bertahan hidup jika saya berada di dataran rendah, jadi saya membawa Kouka berlari mendaki bukit secepat mungkin. Ketika saya sampai di puncak bukit, saya melihat rumah saya habis diterjang tsunami.”

tsunami jepang

Dia melanjutkan, “Hari itu ternyata salju turun dan keadaannya sangat dingin. Saya bermalam diluar dengan 13 tetangga saya. Semua barang yang saya bawa untuk Kouka sudah hanyut, termasuk popoknya Kouka. Namun salah satu tetangga saya memiliki kertas toilet dan dia memberikannya kepada saya untuk menggantikan popok Kouka.

Ketika fajar tiba, petugas pemadam kebakaran datang untuk menyelamatkan kami semua. Kami takut tsunami akan datang lagi, jadi kami bergerak dengan cepat. Kouka, yang saya gendong di balik punggung saya, dengan semangat bersorak, “satu dua, satu dua, satu dua” saat saya berjalan.

Ketika saya melewati terowongan dan tidak bisa melihat apa pun, orang-orang membantu menyinari langkah kaki saya dengan cahaya ponsel. Kami terus berjalan sampai kami bisa melihat bus polisi. Akhirnya sekitar pukul 4 sore, kami semua tiba di tempat pengungsian; Sekolah Dasar Yokoyama. Ketika dapur umum dibuka, saya diberikan sup Miso. Salah satu relawan bertanya apakah saya membutuhkan sesuatu, jadi saya meminta popok dan susu untuk Kouka.

Kita orang dewasa masih bisa bertahan tanpa makanan dan pakaian selama beberapa hari, tetapi sangat sulit untuk anak-anak dan balita bertahan tanpa susu dan popok. Jadi, saya sangat berterima kasih kepada para relawan. Saya kehilangan rumah, harta benda dan segala sesuatu yang lain, tapi saya sangat bersyukur banyak orang mau membantu kami.”

Senyuman Kouka seakan memberikan kehangatan dan secercah harapan kepada semua orang yang berada di tempat pengungsian. Pesan slogan Sekolah Dasar Yokoyama, “Terbang ke Masa Depan” seolah-olah diberikan oleh Kouka kepada kita semua.

Ini dia foto Kouka…

Kouka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s